Berguru dari Pengamen

Jumat, 5 November 2010

 

Hikmah memang bisa didapat dari mana saja, kapan saja, dimana saja, dari siapa saja. Baik dapat kita duga—sesuai dugaan kita atau pun tidak—maupun tidak terduga sama sekali. Seperti yang saya alami hari ini. Pagi tadi, saya disadarkan kembali mengenai  hal sederhana yang terkadang luput dari pantauan dan alam sadar saya.

 

Pagi ini, saya pulang dari kosan ponakan saya. Ya, semalam saya menginap di sana. Di perjalanan pulang, saya naik angkot jurusan Kalapa-Ledeng yang menuju arah ledeng. Hanya ada tiga penumpang, salah satunya saya. Di perempatan jalan, seorang pengamen menghampiri angkot yang saya tumpangi. Jalan pikiran saya kemudian berubah ke mode ibu-ibu yang sedang memikirkan bagaimana mengatur uang belanja (hehe), saat itu saya berpikir untuk apa si pengamen mencoba peruntungan di angkot yang hanya berisi 3 penumpang, kemungkinan untuk dapat uang nya kan sangat kecil. Padahal ada angkot lain yang penumpangnya cukup penuh, dan jelas jelas lebih banyak. Bodoh, bagi saya pada saat itu.

 

Jreng.. Jreng..



 

Sang pengamen mengawali aksinya dengan menyampaikan salam pembuka. Cukup sopan, tidak berlebihan, dan  saya merasakan ketulusan sang pengamen dalam menyampaikan ucapan salamnya. Kemudian ia mulai membawakan sebuah lagu yang sudah tidak asing lagi, memang enak didengar, banyak disukai, dan membangkitkan semangat. Suaranya pun cukup nyaman didengar, meskipun tidak bias dibilang bagus. Yah setidaknya ia bias bernyanyi, menghibur, dan telinga saya selamat (ehehe ;p).

 

Lampu merah sepertinya sudah lelah, dan memberikan kesempatan pada lampu hijau untuk beraksi. Si pengamen pun sadar waktunya bernyanyi sudah habis, ia pun berhenti bernyanyi dan mulai mengais rezeki. Ketidakyakinan saya sebelumnya ternyata salah. Pengamen tersebut mendapat sejumlah uang yang jauh di atas perkiraan saya sebelumnya. Yah, mengingat hanya ada 3 orang penumpang, salah satunya saya, dan saya memang sudah berniat tidak akan memberi uang (huuuuu pelit ;p), jadi hanya 2 orang yang mungkin akan memberi uang. Jadi ya saya pikir si pengamen tidak akan mendapatkan uang, hehe, atau setidaknya hanya 500 rupiah lah. Wajar lah, wajar dong saya bisa berpikir begitu 😀 hehe. Tapi ternyata tidak tuh (hweee 😐 maluuuuu), ternyata penghasilan pengamen itu lumayan juga.

 

Hmmmm, saya jadi berpikir. Kita pasti punya tujuan, baik jangka pendek maupun jangka panjang, baik tujuan utama maupun tujuan pendukung. Tentu saja kita akan berfokus pada tujuan-tujuan tersebut, dan menyusun urutan prioritas tertentu. Otak kita dipenuhi strategi, perasaan kita dipenuhi amunisi semangat. Kita pun melakukan hal-hal yang dirasa perlu untuk mencapai tujuan kita itu (dan juga hal-hal menarik lainnya buat hiburan, deuuuu ~_^). Mungkin bahkan terkadang kita berusaha untuk tidak melakukan atau menomorduakan hal-hal lainnya. Akibatnya, terkadang kita melewatkan bagian lain yang sebenarnya juga penting bagi kita, yang menjadikan hidup kita lebih indah, lebih bermakna, lebih bernyawa. Seperti yang sudah dilakukan sang pengamen (gak konsisten ah, jadi namanya si pengamen atau sang pengamen ini teh??? #mulaigakpenting), ia mungkin tahu bahwa kemungkinan untuk mendapatkan uang sangat kecil tetapi toh ia tetap berusaha—satu poin penting, dan tetap memperlakukan para pendengarnya dengan baik walaupun hanya 3 orang—poin kedua. Ia tulus memberikan sapaan dan bernyanyi (iya gituh?)—poin penting lainnya. Dan ia pun bahagia, ia menaruh kebahagiaan (perasaan positif) dalam menggeluti pekerjaannya—ini poin yang paling penting.

 

Saya jadi ingat pada diri saya sendiri dan semua orang yang mempunyai tujuan-tujuan di dalam hidupnya (atau bahkan target-target hidup, nikah juga termasuk looohh #deuuuu ;p). Baik saya (kan saya juga lagi punya tujuan, ngerjain skripsi biar cepet lulus, hehe #curhat), maupun anda, tentu saja bisa menerapkan poin-poin penting tersebut sebagai penunjang pencapaian tujuan hidup kita.

 

Akhir kata, saya jadi ingin bertanya. So, apa tujuan hidup anda saat ini? Apakah anda mengembangkan perasaan-perasaan positif dalam mencapai dan menjalaninya, atau malah sebaliknya? Hanya masing-masing diri anda yang tahu dan bisa menjawabnya… :))

 

Salam hangat dari saya… Selamat memberi makna dan nyawa pada hidup anda… ^^



Pengamen Cilik
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: